Apakah Minum Alkohol Benar-benar Hangatkan Tubuh? Jawabnya Tidak!

By | October 18, 2016

Selama ini kita berasumsi bahwa orang yang meminum alkohol bertujuan untuk menghangatkan tubuh. Hal ini juga seringkali terlihat dari pipi orang yang sedang ‘mabuk’ biasanya menjadi merah, dan mengeluarkan jumlah keringat yang cukup deras. Namun benarkah meminum minuman beralkohol membuat tubuh seseorang jadi hangat?

Memang jika kita meminum alkohol, kita akan merasa hangat. Namun di balik itu semua, yang bertanggung jawab adalah darah. Yap, darah. Salah satu dari efek samping dari konsumsi alkohol adalah sifat alkohol yang merupakan vasodilator, atau pelebar pembuluh darah. Akhirnya inilah mengapa istilah ‘selimut alkohol’ yang banyak dikenal di dunia barat muncul.Seorang alhi saraf dan ahli toksikologi bernama Ted Simon berkata bahwa alkohol memang menyebabkan pembuluh darah di kulit membesar, dan darah lebih banyak mengalir dari inti ke permukaan kulit.Hal inilah yang sebenarnya membuat tubuh kita menjadi hangat setelah minum alkohol, karena pembuluh darah ikut mendistribusikan panas tubuh dengan lebih baik. Padahal tubuh sama sekali tak berubah suhunya. Jadi sebenarnya alkohol sama sekali tak mengubah suhu tubuh.Manusia sendiri mempertahankan suhu inti tubuh sekitar 37 derajat Celcius, dan sebagian besar panas tubuh ini dihasilkan oleh metabolisme tubuh kita. Kulit kita pun dibanjiri oleh reseptor sensorik yang menjadi acuan perubahan temperatur yang Anda rasakan sehari-hari. Sehingga jika Anda minum alkohol dan distribusi darah membanjiri reseptor tersebut dengan perubahan suhu, reseptor tersebut akan mengirim sinyal ke otak Anda kalau Anda ‘kepanasan’.Meski hal ini membuat meminum alkohol menjadi nyaman di kala temperatur luar sedang dingin, hal ini bisa cukup berbahaya. Pasalnya, kecenderungan alami dari tubuh adalah jika tubuh mendeteksi temperatur dingin dari luar, pembuluh darah justru akan menyempit karena tubuh akan memprioritaskan organ vital dalam tubuh untuk dibanjiri darah agar tetap hangat. Hal ini akan mencegah Anda dari hipotermia dan berbagai kejanggalan tubuh karena paparan dingin. Meminum alkohol kala dingin justru membalik proses ini, dan organ vital Anda tak terlindungi dari temperatur dingin.Hal ini akan makin parah karena ketika meminum alkohol, otak akan berpikir bahwa tubuh kita dalam keadaan panas, dan keringat akan keluar padahal udara sedang dingin. Padahal mekanisme berkeringat harusnya terjadi untuk menurunkan suhu tubuh. Tubuh akan jadi lebih kacau karena di udara dingin tubuh Anda justru turun suhunya.Semoga bermanfaat.Baca juga:
Hebat, China kembangkan reaktor nuklir terkecil di dunia!

Sumber:

http://www.merdeka.com/teknologi/apakah-minum-alkohol-benar-benar-hangatkan-tubuh-jawabnya-tidak.html

Leave a Reply